19 June 2017

Persebaya masih mengkhawatirkan

Persebaya sudah kembali ke kompetisi resmi. Manajemennya baru dan bagus. Suporter tulen yang disebut Bonek pun tetap setia mendukung tim kesayangannya. Dukungan masih yang tidak diperoleh tim-tim mana pun di Indonesia.

Bandingkan dengan Persida Sidoarjo yang sama-sama main di Liga 2. Tim lawas tetangga Persebaya ini tidak punya suporter dan penonton. ''Kami seperti bermain di kandang lawan,'' kata Alhadad pelatih Persida yang asli Surabaya itu.

Bandingkan dengan Persebaya yang ditonton 50 ribu orang. Gelora Bung Tomo kemarin penuh sesak saat laga hari jadi melawan Persik Kediri. Ini modal bisnis sepak bola yang luar biasa. Persebaya bakal punya masa depan yang cerah. Sebagai klub sepak bola yang sangat sehat. Pasti banyak sponsor yang berminat.

Sayang banget, mutu permainan Persebaya belum bagus. Cuma seri 1-1. Padahal peluangnya banyak. Padahal bonek-bonek, yang datang dari berbagai kota di Jatim sudah haus kemenangan.

''Kami haus gol kamu!'' Begitu tulisan besar-besar di kaos beberapa bonek Waru Sidoarjo yang saya baca.

Kapan menangnya mas-mas Persebaya? Di uji coba sebelumnya kalah dari Badung Bali yang tidak terkenal. Lah.. kok sama Persik yang bukan Liga 1 belum menang juga?

Ini jadi PR besar dan sangat berat pelatih baru Alfredo Vera. Sangat sangat berat. Sebab materi pemain Persebaya bukan sekelas Evan Dimas atau Andik atau kelas Liga 1. Mereka nama-nama baru yang masih muda. Belum terbiasa menghadapi tekanan yang luar biasa dari Bonek dan media massa.

Ojo lali, coach Iwan Setiawan dipecat gara-gara arogan dan... gagal memberi kemenangan. ''Kualitas Persebaya sekarang ini masih jauhlah (ketimbang Persebaya-Persebaya) yang lalu,'' ujar Suhu Slamet, wartawan balbalan senior plus pengamat Persebaya sejak era perserikatan tahun 1980-an.

Setelah Lebaran, Persebaya kembali berkompetisi di Liga 2. The Green Force ini dituntut untuk menang menang menang.... agar bisa promosi ke Liga 1. Minimal bisa bertahan di Liga 2.

No comments:

Post a Comment