18 September 2017

Sayur kelor mulai disukai di Jatim

Tak jauh dari Stadion Jenggolo Sidoarjo, belakang ruko lama, ada taman yang luas. Selain mangga, terong, aneka bunga, ada juga kelor. Cukup banyak tanaman kelor yang batangnya lumayan besar. Masih hijau di musim kering ini.

''Kok tidak dibuat sayur? Enak banget lho!'' pancing saya.

Pak Yanto, pengurus taman dan tokoh perumahan, tertawa kecil. Saya pun maklum. Di Jawa memang orang tidak biasa makan jangan kelor. Tabu. Sebab tanaman yang biasa tumbuh di daerah kering itu biasa dipakai untuk menangkal ilmu sihir, ilmu hitam, jimat, dan sebangsanya.

Mayat-mayat orang yang dianggap punya banyak ilmu (hitam) pun biasanya dibersihkan dengan kelor. Orang-orang yang pakai susuk juga begitu alergi dengan kelor. Susuknya bisa hilang tuahnya.

Lain di Jawa, lain di NTT. Khususnya di Flores Timur dan Lembata. Kelor atau merungge (marunggai) atau motong (bahasa Lamaholot) justru sangat populer. Hampir tiap hari orang makan sayur kelor. Tanaman yang tumbuh liar di halaman, ladang, hutan... tanpa perawatan.

Cara memasaknya pun semudah mi instan. Cukup dimasukkan ke air mendidih, diaduk, dikasih sedikit garam dan bumbu. Beres. Rasanya enak dan segar menurut lidah NTT. Sayur kelor ini juga sering disiramkan ke jagung titi (semacam emping jagung khas Flores Timur dan Lembata).

Bisa menghilangkan ilmu sihir? Di NTT tidak ada kepercayaan itu. Dukun-dukun kampung yang dianggap sakti di NTT pun saya lihat doyan merungge. Toh ilmunya tidak hilang.

Di internet dan koran di Surabaya akhir-akhir ini sering diberitakan khasiat tanaman kelor. Banyak banget. Katanya mencegah jantung koroner, kanker, diabetes, sakit mata, dsb dsb. Buku-buku tentang kelor juga mudah dijumpai di toko buku.

Karena itu, sudah mulai ada inisiatif dari ibu-ibu PKK untuk mengolah kelor menjadi aneka makanan. Yang paling ramai di Sukorejo, Bungah, Gresik. ''Bisa dibuat cemilan, sayuran, minuman dsb,'' kata Sri Ludiana, pengurus PKK Sukorejo.

Awalnya tidak mudah meyakinkan masyarakat untuk mengonsumsi kelor. Apalagi yang sudah telanjur percaya dengan sihir, klenik, dan sebagainya. Namun perlahan-lahan cemilan dari kelor itu mulai disukai. Apalagi setelah beredar informasi tentang khasiat daun kelor di internet.

''Kalau saya sih gak akan makan kelor. Kelor di halaman rumah saya ini hanya untuk hijau-hujauan,'' kata Gunawan, warga Ngagel, Surabaya.

16 September 2017

Pelukis Dharganden tutup usia



Satu lagi seniman Kota Delta berpulang ke pangkuan Sang Khalik. Dharganden, pelukis senior asal Tanggulangin, Sidoarjo, meninggal di kediamannya Perumtas II karena sakit hati dan ginjal. Komplikasi penyakit di tubuhnya ternyata sudah lama.

Kepergian pelukis yang aktif berkarya di Kampung Seni Pondok Mutiara itu tak ayal mengagetkan kalangan seniman di Sidoarjo, Surabaya, dan kota-kota lain di tanah air. Maklum, selama ini Dharganden selalu terlihat ceria, semangat, murah senyum, dan jarang sakit.

''Saya sendiri terkejut banget karena Mas Dar tidak pernah mengeluh sakit. Energi dan staminanya luar biasa untuk berkarya,'' ujar Amdo Brada, pelukis senior yang juga sahabat akrab almarhum Dharganden.

Lahir di Tanggulangin, 56 tahun silam, Dharganden dikenal luwes dan mudah bergaul dengan siapa saja. Meski sudah malang melintang di jagat seni rupa nasional, pria bernama asli Darsono itu oke-oke saja diajak melakukan pameran bersama dengan pelukis-pelukis yang jauh lebih muda.

''Almarhum tidak senang diajak diskusi dan mau membagi ilmunya,'' ujar Muhammad Bella Bello, pelukis muda asal Desa Siring, Porong, yang kini hijrah ke Desa Penambangan, Balongbendo.

Dharganden juga selalu menekankan kepada anak-anak muda untuk berkarya dengan media apa saja. Seni rupa tidak harus mahal. Melukis bisa di mana saja. Itulah yang terlihat saat pameran bersama bertema daur ulang di Pondok Mutiara. Saat itu Darganden menggunakan papan-papan bekas untuk melukis berbagai objek menarik.

Lukisan karya Dharganden dan kawan-kawan itu dipamerkan di alam terbuka. Tepat di jalan masuk ke kompleks ruko lawas di Pondok Mutiara. Bupati Sidoarjo Saiful Ilah, Ketua DPRD Sidoarjo Sullamul Hadi Nurmawan, dan beberapa pejabat pemkab sempat mengapresiasi karyanya.
''Jadi, pameran lukisan itu tidak harus di hotel atau gedung yang mahal. Di mana saja bisa,'' ujar seniman yang gemar merokok itu.

Dharganden berencana menggelar pameran lukisan pada Oktober 2017. Maka, dia pun bekerja keras, lembur untuk menghasilkan lukisan-lukisan baru. Tapi rupanya Allah berkehendak lain....

Jenazah almarhum Dharganden dibumikan di makam umum Desa Kalisampurno, Tanggulangin. Tak jauh dari tanggul lumpur Lapindo. Selamat jalan Cak Dar! (*)

KRIS MARIYONO, pengamat seni rupa Jawa Timur, menulis:

Seniman lukis Dharsono yang memiliki nama populer Dharganden tidak hanya mampu mewujudkan kreasi karya yang unik dan naif. Dia juga pelukis yang fenomenal. Nilai fenomenal Dharganden yang paling tinggi ketika pelukis kelahiran Surabaya 17 Agustus 1957 ini menggelar Pameran Tunggal kedua bertajuk Lingkungan Terkoyak di Galaeri Surabaya 29 Mei hingga 5 Juni 2009.

Saat itu Dharganden menampilkan salah satu lukisan dari kurang 15 lukisan yang dipamerkan berukuran panjang 13 meter lebar 120 sentimeter. Lukisan terpanjang itu menggambarkan tentang kepanikan masyarakat yang mengalami musibah bencana Lumpur Lapindo.

Memang sangat detail dan tematis pelukis yang juga dikenal sebagai ahli taman ini mengangkat persoalan lumpur Lapindo karena keluarganya merupakan salah satu korban Lumpur Lapindo di kawasan Ketapang Keres, Porong, Sidoarjo.

Pengamat seni rupa Henri Nurcahyo memberikan apresiasi bahwa bencana Lumpur Lapindo sebagai sumber inspirasi yang luar biasa bagi Dharganden yang terlibat langsung secara fisik kemudian diwujudkan dalam karyanya. Karyanya itu pun bukan sebuah eksploitasi atau dramatisasi bencana, melainkan menjadi semacam jeritan yang artistik.

Mengenali karya-karya Dharganden tidak terasa nuansa yang mendayu-dayu. Goresan-goresan karyanya tidak sedang berteriak-teriak dengan nada protes. Dharganden telah menemukan caranya sendiri bagaimana menyuarakan substansi bencana dengan tampilan yang artistik tanpa terjebak dalam karya yang semarak.

Dharganden kini tidak akan lagi melukis dari realitas yang hendak diungkapkan. Kenapa? Karena pria yang akrab dan senang berdiskusi mengenai persoalan seni rupa itu telah kembali ke hadirat Ilahi Robbi pada 16 Sepetmber 2017. Ia meninggalkan sejuta kenangan tentang berbagai karyanya yang sarat persoalan sosial.

Selamat jalan Dharganden! Semoga Allah Maha Pemurah memberikan tempat yang lapang dan ampunan dosa!

06 September 2017

Wajah bopeng orang Indonesia di media sosial

Gara-gara Rohingya, orang Indonesia sibuk perang kata di media sosial. Isu SARA pun menguat lagi. Ada yang ingin mengepung Candi Borobudur segala.

Lah.. kok Borobudur? Salah apa candi yang jadi salah satu keajaiban dunia itu? 

Betul Borobudur candi yang dulu jadi tempat puja bakti umat Buddha di nusantara. Tapi sudah lama banget, jauh sebelum NKRI merdeka, Candi Borobudur jadi cagar budaya milik bangsa Indonesia. Bukan milik orang Buddha aja.

Tadinya saya pikir setelah Ahok dipenjara dua tahun, obrolan dan diskusi di medsos lebih positif. Lebih produktif. Nyatanya tidak. Medsos tetap aja rame. Selalu ada isu baru yang digoreng dengan bumbu SARA yang sangat pedas. 

Ternyata banyak sekali teman yang resah dengan situasi ini. Salah satunya Mas Hendro jurnalis senior Surabaya. Saya baca sekilas catatannya di fesbuk. 

Hendro D. Laksono:
''Lha yo. Biyen aku sempat mikir. Ahok dipenjara trus sosmed iso anteng, adem. Nang dunia nyata kene iso guyon mesra ambek jambak-jambakan maneh. Ternyata enggak. Bendino jek dipekso moco wong gegeraaaan ae...''

Ada lagi orang Surabaya yang gumun. Ke mana ciri khas bangsa kita yang welas asih, toleran, gotong royong dsb itu? 

Hehehe... 

Memangnya bangsa Indonesia itu welas asih dan toleran? Di medsos wajah penghuni NKRI ini tampak beda dengan citra yang dikembangkan selama ini. Muka kita ternyata sangar, bopeng... menghalalkan segala cara untuk kepentingan politik ekonomi ideologi dsb.

Termasuk jualan berita palsu untuk dapat duit. Alamak....

02 September 2017

Surabaya kota nomor 10

Ada baiknya juga berada di daerah yang tidak punya sinyal internet. Bisa fokus membaca koran atau buku. Berita-berita kecil yang biasanya dilewatkan di Surabaya akhirnya bisa dipelototi. Termasuk iklan-iklan yang banyak itu.

Salah satu berita ringan di koran lama, Jawa Pos 28 Agustus 2017, membuat saya senyum sendiri di kawasan perhutani Trawas Mojokerto. Berita tentang seminar motivasi di kampus Universitas NU Surabaya. Dahlan Iskan, mantan menteri BUMN, seperti biasa jadi bintang di seminar itu.

Pak Bos, sapaan Dahlan Iskan di kalangan karyawan JP Group, mengatakan gap ekonomi Jakarta dan Surabaya semakin jauuuh. Surabaya bukan kota terbesar kedua. "Surabaya itu peringkat ke-10," kata mahagurunya sebagian besar wartawan di Indonesia itu.

Lalu, kota nomor 2 sampai 9? Jawabannya: Jakarta Jakarta Jakarta.... "Jakarta dan Surabaya bukan lagi langit dan bumi, tapi langit dan sumur," kata ayah dua anak yang sempat ganti hati di Tianjin Tiongkok itu.

Gap ekonomi, bisa juga perputaran uang ini, sudah lama terjadi di Indonesia. Uang menumpuk di ibukota NKRI. Alih-alih menyebar ke luar Pulau Jawa, di kota-kota besar Jawa saja cuma kecipratan sedikit. Dulu, awal 2000-an, Pak Dahlan selalu bilang Surabaya itu kota nomor 6 di NKRI. Nomor 1 sampai 5 Jakarta.
Artinya, gapnya makin lebar? Rupanya begitu yang ditangkap Pak Dahlan. Dan... ini bukan sekadar guyon suroboyoan karena diucapkan Pak Dahlan yang sempat jadi dirut PLN, kemudian menteri BUMN. Beda dengan pernyataan 'Surabaya kota nomor 6' ketika Pak Bos belum jadi pejabat di pusat.

Presiden Jokowi pasti sadar akan gap ekonomi yang luar biasa ini. Pun sudah banyak program untuk memajukan daerah-daerah. Tapi rupanya kabinet kerja belum berhasil mengurangi ketimpangan itu. Jakarta justru makin meleset jauh meninggalkan kota-kota lain.

Mungkinkah pemindahan ibukota NKRI dari Jakarta ke Kalimantan (atau kota lain di luar Jawa) bisa sedikit demi sedikit mengurangi gap ini? Kita tunggu.

27 August 2017

Malaysia masih terlalu tangguh

Pelatih sekaliber Luis Milla pun tidak mampu membuat tim nasional sepak bola kita berjaya di Asia Tenggara. Beberapa menit lalu Evan Dimas dkk dihentikan Malaysia di semifinal. Medali emas SEA Games pun masih tetap jadi impian panjang.

Terakhir kali kita meraih emas sepak bola di SEA Games 1991. Dua puluh enam tahun silam. Entah kapan timnas mampu jadi juara di ASEAN. Kumpulan 11 negara yang sama-sama sepak bolanya kurang maju.

Lah, di Asia Tenggara saja tidak bisa juara... bagaimana mau melejit ke Asia? Ikut Piala Dunia? 

Kita memang pantas kalah dari Malaysia. Meskipun Malaysia sebetulnya tidak bagus-bagus amat. Kita pantas kalah karena tidak mampu memanfaatkan peluang. Mandul di depan gawang. Sebaliknya, Malaysia mampu memanfaatkan bola lambung dari sepak pojok.

Apa yang salah dari sepak bola Indonesia? Kok selalu gagal di tangan Malaysia? Luis Milla, pelatih timnas kita, jelas bukan coach ecek-ecek. Milla bekas pelatih timnas Spanyol junior yang hebat. Milla juga mantan pemain Real Madrid. 

Tapi Luis Milla bukanlah tukang sihir yang bisa menyulap timnas jadi juara ASEAN atau Asia. Pembinaan sepak bola harus ditangani serius sejak usia sekolah dasar. Fondasinya harus kuat. Jangan harap timnas kuat jika pembinaan usia dini, remaja, dsb belum ditata dengan baik.

Luis Milla jelas gagal... kalau merujuk ke target medali emas dari Pak Eddy ketua PSSI. Tapi apakah dipecat seperti pelatih-pelatih-pelatih sebelumnya? Bisa saja. Sudah terbukti bahwa pelatih sekaliber Milla pun tidak mampu membawa Indonesia jadi juara SEA Games alias ASEAN. 

Lupakan dulu Piala Dunia atau Piala Asia. Asian Games. Level Indonesia masih jauh di bawah negara-negara kuat Asia macam Arab Saudi, Iran, Irak, Jepang, Korea Selatan, apalagi Australia. Bahkan dengan Malaysia pun kita masih kedodoran. 

Indonesia hanya sedikit di atas Timor Leste. Cuma bisa menang 1-0. Itu pun dengan susah payah.

24 August 2017

Musik Siter Bu Warsini di Ambang Punah

Bu Warsini namanya. Sudah 10 tahun lebih saya menikmati permainan musiknya yang bikin hati tenang. Alat musik siter atau kecapi dipetik wanita asal Wonoayu Sidoarjo ini dengan skill tingkat tinggi. Lalu kadang ditingkahi dengan tembang Jawa.

Dulu, sekitar 2005, pelukis senior Bambang Thelo dan Thalib Prasodjo (keduanya sudah almarhum) sering nganggap Bu Warsini untuk menghibur sesama seniman di Akar Jati Cafe, dekat Gelora Delta. Dikasih Rp 50 ribu aja pemusik siter ini matur nuwun. Apalagi 100 ribu atau lebih.

''Kalau kita tidak ikut menghidupi... tidak lama lagi musik siter jowo ini akan hilang. Coba anda cari di seluruh Sidoarjo, berapa orang yang masih main siter? Mungkin gak sampai lima orang,'' ujar Bambang Thelo pelukis yang doyan menggambar tekek alias tokek. Makanya disapa Eyang Tekek.

Ketika kafe plus galeri itu masih ada, Bu Warsini dapat slot tampil reguler. Honornya sedikit tapi selalu ada saweran dari pengunjung kafe. Lumayan kalau dikumpulkan dari hari ke hari. ''Alhamdulillah, ada saja rezeki dari Tuhan. Saya bisanya hanya main siter,'' ujar Bu Warsini.

Sayang, umur Akar Jati ternyata tidak panjang. Eyang Thalib dan Eyang Tekek pun sudah kembali ke pangkuan Sang Pencipta. Maka saya pun tak lagi menikmati instrumentalia tunggal ala Bu Warsini. Katanya sih ngamen dari warung ke warung di Sidoarjo. Dalam kota.

''Biasanya Bu Warsini main di dekat kantor pos,'' kata Pak Totok, pengasuh Napak Tilas JTV, yang juga pimpinan Pusat Lembaga Kebudayaan Jawa. ''Beliau masih mau nguri uri budaya dengan melakukan pertunjukan musik keliling dari depot ke depot.''

Pak Totok sendiri korban lumpur Lapindo. Dua rumah warisan di Siring, tak jauh dari pusat semburan lumpur, sudah lama tenggelam. Kehidupan rumah tangganya dengan Mbak Hesti pun tidak mulus lagi. Maka perhatiannya terhadap seni budaya jauh berkurang.

''Sekarang ini seniman tradisi seperti Bu Warsini harus berjuang sendiri untuk bisa bertahan. Berat banget... tapi lumayan banyak orang yang mau nyumbang,'' kata Pak Totok.

Bagaimana dengan pemerintah daerah? Dinas pariwisata dan kebudayaan? Dewan kesenian? Rupanya tak banyak harapan. Seni budaya sepertinya diserahkan ke pasar. Tentu saja seni tradisi seperti musik siter ini tinggal menunggu ajal karena pemainnya sudah lanjut usia.

Itu pula yang terjadi dengan wayang wong atau ketoprak yang sudah lama hilang di Sidoarjo. Ludruk masih ada tapi sekarat. ''Mestinya ada pemihakan dari pemerintah. Sayang kalau sampai hilang,'' ujar Alfian mantan duta wisata.

Mas Nonot, pengurus Dewan Kesenian Jatim, yang tinggal di Taman Sidoarjo, menjawab pertanyaan saya tentang musik siternya Bu Warsini yang terancam punah. Begini isinya:

''Karena tidak ada regenerasi, di samping itu pengembangan seni tradisi tidak ditangani dengan benar. Seni tradisi hanya dianggap kelangenan bukan sebagai bagian dari jati diri budaya bangsa, maka jangan berharap akan lestari.''

Waduh....

Orang dewan kesenian pun pesimistis melihat seni tradisi yang kian meranggas. Bagaimana pula dengan masyakarat yang kian menjadi penikmat musik pop modern dan aneka hiburan di era digital? Sulit membayangkan seniman tradisi kayak Bu Warsini harus bersaing dengan Raisa, Rossa, Ayu Ting Ting, Agnes Monica....

Indonesia makin terpuruk di SEA Games

Indonesia kelihatannya terseok-seok di SEA Games. Masih ada harapan untuk menambah medali tapi sudah pasti tidak akan bisa jadi juara. Posisi kedua pun sulit.

Betapa jauhnya perolehan medali Malaysia (peringkat 1) dengan Indonesia. Dengan Singapura saja jauh. Kok Indonesia tidak berdaya di Asia Tenggara? Padahal 11 negara yang ikut SEA Games ini sebenarnya sangat rendah levelnya di Asia. Gak usah ngomong olimpiade lah!

Di sepak bola tim nasional kita juga kelihatan susah banget mengalahkan Timor Leste. Cuma menang 1-0. Padahal, dulu, ketika masih ikut NKRI, anak-anak Timtim tidak bisa main bola. Lawan NTT, yang sepak bolanya sangat lemah, pun selalu kalah.

Tapi Timor Leste perlahan-lahan mulai maju. Skill, taktik, goreng bola... sudah bagus. Kalau tidak hati-hati, suatu ketika Indonesia jadi bulan-bulanan bekas provinsi ke-27 itu.

Saya jadi teringat masa kecil ketika menyaksikan SEA Games di TVRI. Hitam putih. Milik seorang pejabat Kabupaten Flores Timur di Larantuka. Wuih... atlet-atlet-atlet Indonesia sepertinya gampang banget dapat emas. Emas emas emas... perak... perunggu.

Indonesia pun jadi juara umum dengan mudah. Perolehan medali emas Indonesia saat itu jauh dibandingkan negara-negara lain. Malaysia? Tidak masuk hitungan.

Lah, Indonesia sekarang kok mirip negara kecil? Jadi figuran di pesta olahraga Asia Tenggara? Kalah jauh dari Malaysia dan Singapura?

Pasti ada banyak yang salah dalam pembinaan olahraga kita. Selain itu, lawan-lawan kita sudah belajar dari kegagalan masa lalu.. dan berbenah. Kita ibarat raksasa limbung yang tertidur pulas.

Saat menyaksikan timnas Indonesia vs Vietnam, saya melihat pemain-pemain kita dalam tekanan berat. Pola permainan tidak jalan. Untung seri 0-0. Indonesia seperti kalah kelas dari Vietnam.

Sangat miris. Bukan apa-apa. Vietnam (juga Laos, Kamboja, Myanmar) adalah negara-negara yang tercabik perang saudara selama puluhan tahun. Indonesia dulu bahkan menyiapkan pulau khusus untuk menampung ribuan pengungsi dari negara-negara ini.

Hebatnya, setelah perang berlalu, Vietnam Laos Kamboja Myanmar mulai menata diri. Gencar membangun. Termasuk bidang olahraga. Hasilnya dahsyat. Indonesia yang dulu raksasa ASEAN sekarang justru jadi kerdil di bidang olahraga. Dan bidang-bidang lain.

Cak Imam, menpora, target sampean Indonesia peringkat berapa? Pak Menteri yang dulu tinggal di Jabon Sidoarjo ini kelihatan cuma ngomong ngalor ngidul di televisi. Gak jelas. Karena memang dia tahu betul peluang Indonesia untuk finis tiga besar pun sulit.

Masih lumayan ada insiden bendera terbalik yang dibuat panitia SEA Games. Kita bisa maki-maki Malaysia yang panen medali emas.